Berjuang Agar Petani jadi Sejahtera, Paruntu Launching Cap Tikus Legal

Berjuang Agar Petani jadi Sejahtera, Paruntu Launching Cap Tikus Legal

AMURANG-   Sepak terjang Bupati Minahasa Selatan DR. Christiany Eugenia Paruntu, SE untuk meningkatan pertumbuhan perekonomian warga dan masyarakat tetap menjadi prioritas utama bagi peraih Penghargaan Bintang Tanda Jasa dari Presiden Joko Widodo Tahun 2015 ini. Lihat saja, upaya Tetty sapaan akrab Bupati Minsel yang menjadikan minuman tradisonal Cap Tikus sebagai minuman yang berlabel resmi dan legal yang ditandai melalui Lauching Cap Tikus 1978 di Gedung Waleta Kantor Bupati Senin (07/1).  Ini semua saya perjuangkan agar petani cap tikus saya yang ada di Minsel khususnya, dan di Sulut umumnya   bisa lebih sejahtera dari saat ini,   tegasnya yang disambut yel-yel CEP.   

Menurut anak Tertua dari mantan Rektor Unsrat Manado Alm. Prof. DR. Ir. Jopie Paruntu, MS ini, sebagai warga masyarakat Minahasa Selatan, kita   semua   tentu   patut   bersyukur   dan   berbangga          atas berbagai Anugerah Tuhan yang memberikan alam   yang   indah   dengan   kekayaan   Alam   didalamnya tercermin   dari   produk    Cap Tikus.   Minuman ini hasil olahan   dari   aren yang   memiliki   kadar   alkohol   cukup   tinggi   yang juga   merupakan   warisan   budaya   turun-temurun serta   telah   menjadi   salah-satu   mata   pencaharian utama   masyarakat   Minsel, terutamanya   di   kecamatan   Motoling Raya,   Tareran   dan Amurang Raya, dengan luas   areal   tanaman   pohon   aren   di Kabupaten   Minahasa   Selatan   mencapai   2200 Ha dengan   populasi   mencapai   600 pohon   per Ha,   atau   jumlahnya   sekitar   lebih kurang   1.300.000 pohon.  Sumber daya alam inilah yang harus kita syukuri,   tegasnya.          Secara   umum   lanjut Kakak Tertua dari dr. Michaela E. Paruntu, MARS bahwa pengolahan   cap   tikus   masih dilakukan   secara   tradisional   oleh   masyarakat. Namun   mampu   menghasilkan   cap   tikus   kurang Lebih   600   ribu   liter   per-bulannya.   Sebagai Pemerintah   daerah,   tentu   kita   menyadari   bahwa Cap   tikus   ini   memiliki   potensi   yang   sangat   besar untuk dikembangkan. Namun tidak dapat dipungkiri kita   masih   menghadapi   kendala   dalam   hal pengolahan   cap   tikus   ini,   untuk   menjadi   komoditi Pasar, mulai dari pengolahannya, pengemasannya, perijinannya   dan   pemasarannya,   baik   di   tingkat Lokal, Nasional maupun Internasional. Oleh karena itu kekayaan   budaya   ini harus terus dilestarikan keberadaannya, ajak Paruntu.   

Dalam sambutannya,   Tetty juga mengatakan jika kita melihat keberadaan cap Tikus,   maka   kita   bukan   saja   hanya   melihat   suatu bentuk   hasil   olahan   minuman. Namun   didalamnya kita   juga   akan   melihat   bagaimana   kebiasaan masyarakat   dengan   keberadaan   cap   tikus   ini,   bagaimana   kehidupan   ekonomi   masyarakat   dari hasil   cap   tikus,     bagaimana   keberhasilan masyarakat   dari cap   tikus   hingga   anak-anak   yang   berhasil   pendidikannya. Ini semua dari hasil cap tikus.  Dasar itulah,   saya   terus   berupaya mencari jalan keluar untuk me legal  kan cap tikus ini,   mulai   dari   sisi   regulasi,   pembelajaran   cara pengelolaan   minuman   beralkohol   di   berbagai daerah   yang   sudah   berhasil,   serta   menjalin   kerjasama dengan berbagai stakeholder terkait. Dan di Tahun Baru 2019, akhirnya melalui Kerja   sama   dengan   PT.   Jobubu   Jarum   Minahasa, Produk    cap   tikus   1978     pada   hari   ini   dapat   kita Launching   bersama.   Cap   tikus   dengan   kadar Alkohol   45%   asli   Minahasa   Selatan   yang   legal dijadikan   sebagai   oleh-oleh   khas   Sulawesi   Utara serta   dapat   dikonsumsi   secara   umum   sesuai ketentuan peraturan perundangan yang berlaku,   jelas Tetty.       

Bahkan lanjut Tetty, dirinya yakin     bahwa PT. Jobubu Jarum Minahasa   akan senantiasa   menjaga   dan   meningkatkan   kualitas produksinya,   dengan   melibatkan   para   petani   cap Tikus di Minahasa Selatan.

Kalau perlu harga cap tikus yang akan dibeli ke petani dinaikin oleh perusahaan, agar kita pe petani di cap tikus bisa lebih sejahtera,   gurau Paruntu sambil mengingatkan bahwa   dalam   mengkonsumsi Cap   tikus  tidak   boleh   sembarangan,   harus   sesuai aturan   yang   berlaku   dan    tidak   boleh berlebihan  . 

Ingat   bahwa    bagate   bukanlah   budaya   tou   Minahasa.   Karena   perlu Disadari,   dengan   kita   menjaga   perilaku   dalam mengkonsumsi cap tikus, artinya kita juga menjaga Produksi   cap   tikus   ini   tetap   bisa   berjalan   demi kesejahteraan masyarakat, pungkasnya.

(alvi_kominfo)       

Related Posts

Leave a Comment